Hanya untuk bersuka-ria

Penguin, Lembu, Llamas - Mereka Semua Datang Diberkati

Penguin, Lembu, Llamas - Mereka Semua Datang Diberkati



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Adegan itu tidak sekadar bersifat ajaib di Katedral St John the Divine di New York City, ketika penari-penari yang melambai bendera hijau, biru dan emas melayang ke bawah nave, dan koor anjing, burung, kucing dan manusia bergema melalui vaulting gerbang katedral terbesar di dunia.

Pencinta haiwan kesayangan semua agama mengembara ke rumah ibadat yang berumur 108 tahun untuk memiliki haiwan mereka diberkati pada Rahmat Tahunan Beasts ke-16 yang diadakan sebagai penghormatan kepada St. Francis of Assisi, penaung haiwan. The Rev Rev. Richard Frank Grein, Uskup Diocese Episcopal New York, merasmikan.

Mereka yang menunggu dua jam menunggu untuk tiket pertama-datang-pertama-melayani diperlihatkan untuk menunjukkan tarian yang menakjubkan, wayang kulit Kabuki dan muzik etnik oleh kediaman katedral di kediaman, The Paul Winter Consort, dan Omega dan Angkatan Alam kumpulan tarian. Akhir pekan - perarakan haiwan eksotik - termasuk penguin, sapi, ikan emas, dua llamas, 4.000 madu lebah Eropah, ganggang alga, kuda Arab dan kecil, burung kakang tua, burung hantu, ular dan kura-kura. Di kepala perarakan itu adalah helang emas yang luar biasa, simbol St John the Divine. Majlis yang lalu telah diketuai oleh seekor gajah, Kenya, yang meninggal dunia tahun ini. Daripada menggantikannya, pegawai katedral memutuskan untuk meninggalkan ruang dalam perarakan itu, dilambangkan oleh sebuah karangan bunga.

Katedral itu memegang 5,000 orang dan masih tidak dapat menampung semua orang yang ingin menghadiri majlis dalaman. Pada akhir perkhidmatan, pendeta St. John keluar untuk memberkati haiwan peliharaan di rumput katedral. Sebuah pameran luar, lengkap dengan seni dan kraf dan zoo petting, mengikuti acara tersebut.

Acara Spiritual

Tetapi upacara itu lebih daripada sekadar extravaganza, kerana ia memegang arti rohani yang mendalam bagi banyak peserta.

"Kami Kristian dan ini haiwan pertama kami," kata Kathleen Papamichael dari Queens. "Saya Katolik Roman dan dia Ortodoks Yunani," tambahnya, merujuk kepada suaminya, Nick, ketika dia menarik tali bulldog sembilan bulan mereka, Sugar Ray. "Jadi sangat penting untuk kita berada di sini."

Sesetengah pemilik haiwan ada di sana untuk mengucapkan terima kasih. Judy dan Greg Norris dari Manhattan membawa gerbil Slim mereka (dinamakan untuk peluang hidupnya ketika mereka menemuinya) untuk diberkati. Mereka mendapati Langsing pada hari yang sejuk dua tahun yang lalu, ditinggalkan di timbunan sampah, sangkar dan semua.

"Dia kelihatan dahsyat, kami membawanya ke rumah untuk memberi dia tempat yang hangat untuk mati," kata Judy. "Tetapi sebaliknya, bulunya tumbuh dan sekarang dia baik-baik saja - jadi kami di sini untuk bersyukur kepada Tuhan dan meraikan hidupnya."

Semua Perkara Besar dan Kecil

Massa Hari Raya memberi tumpuan kepada penciptaan dan kepentingan isu alam sekitar. Lagu-lagu ikan paus dan bunyi hujan hutan dimasukkan ke dalam persembahan hymnal, dan doa-doa dikatakan kerana haiwan yang sakit, disalahgunakan, pupus dan terancam. Terdapat juga pembacaan Bible yang relevan, termasuk ini dari Kitab Kejadian, "Tuhan menjadikan makhluk-makhluk liar di bumi dari segala jenis ... Dan Allah melihat bahawa itu adalah baik."

Beribu-ribu haiwan di gereja umumnya berkelakuan baik, duduk dengan sabar selama lebih dari dua jam. Sesetengah anjing menyanyi bersama paduan suara apabila organ mula bermain.

"Ia benar-benar indah apa yang telah mereka lakukan di Katedral. Mereka benar-benar membawa tradisi zaman pertengahan Blessing ke tempat yang sepatutnya," kata Linda Anderson dari Kearny, NJ, yang berada di sana bersama suaminya, Dave and Chuckles , macaw biru dan emas, veteran dua tahun berkat.

"Dia sangat sosial dan digunakan untuk orang ramai," kata Dave. "Ini sangat istimewa untuknya."

Siapa St Francis?

St Francis of Assisi, pengasas perintah Franciscan, terkenal dengan cintanya terhadap hewan dan bekerja dengan orang yang sakit dan miskin. Dilahirkan Francis Bernardone, anak seorang pedagang Umbrian yang kaya, menafikan keluarganya dengan memberikan kekayaannya untuk hidup di kalangan orang miskin. Pada tahun 1219, Francis terkenal kerana cuba menukar sultan al-Kamil sementara salib salib mengepung Damietta di Mesir. Dan pada 1224 dia dikatakan telah menerima stigmata, luka yang menyakitkan Kristus di tangan, kaki dan sisi. Dia meninggal dunia pada 3 Oktober, 1226 pada usia 44 tahun, dan hari perayaannya dirayakan pada 4 Oktober.

Kebahagiaan St Francis terhadap binatang-binatang itu dikatakan telah bermula ketika ia memberitakan kepada kawanan burung. Sebagai cerita, Francis dan kawan-kawannya berjalan berhampiran bandar Bevagna, Itali, ketika ia datang ke kawanan. Dia berhenti dan meminta burung-burung untuk tinggal dan mendengar perkataan Tuhan. Burung-burung itu tetap diam sementara Francis berjalan di antara mereka dan berkata, "Saudara lelaki dan saudaraku, kamu harus memuji Penciptamu dan selalu mencintainya, Dia memberi kamu bulu untuk pakaian, sayap terbang dan segala perkara lain yang kamu perlukan. yang menjadikan kamu yang mulia di antara semua makhluk, membuat rumah kamu dengan udara yang bersih dan nipis, tanpa menyemai atau menuai, kamu menerima bimbingan dan perlindungan Tuhan. "

Pada masa ini, menurut cerita, burung mula menyebarkan sayap mereka, meregangkan leher mereka dan menatap Francis seolah-olah bergembira dalam pujian. Francis memberkati mereka dan dikatakan tertanya-tanya dengan kuat selepasnya tentang mengapa dia tidak melakukan ini sebelum ini. Dari hari itu, Francis mengadakan khotbah untuk memberkati haiwan dan terkenal dengan banyak peristiwa yang membangkitkan haiwan. Pada suatu ketika, dia sepatutnya menghentikan serigala dari mengganas sebuah bandar dengan membuat perjanjian dengannya: jika penduduk bandar itu akan mengurusnya, serigala tidak akan lagi membunuh orang dan ternakan. Kedua-duanya menghormati kesepakatan itu dan serigala hidup di antara rakyat dengan damai hingga akhir zamannya.


Tonton video itu: 924-1 Everything Is Possible If We Live the Way of Heaven, Multi-subtitles (Ogos 2022).