Umum

Klinik kucing kandang merah

Klinik kucing kandang merah

Klinik kucing kandang merah

Klinik kucing kandang merah

Klinik kucing kandang merah

Klinik kucing kandang merah

"Saya tidak akan berbohong," kata Lisa S. pada permulaan temu bual kami. "Apabila anda mencapai usia saya, anda menghabiskan banyak masa di pejabat doktor."

Wanita berusia 78 tahun itu mempunyai sejarah perubatan sama seperti kebanyakan kehidupan dewasanya: dia menghidap diabetes, hipertensi, dan kegagalan jantung kongestif, bersama-sama dengan beberapa masalah lain.

Lisa seorang wanita yang besar, dan dengan rambutnya yang diwarnakan oren, dia kelihatan sebaya dengannya—tetapi kemudian, dia juga tidak pernah kelihatan lebih muda daripada yang dia lakukan sekarang. Itu hanya salah satu perkara yang dia katakan yang membuatnya terus bertahan.

Lisa menghabiskan sebahagian daripada setiap hari melakukan perkara yang dia gemari: menonton filem, bermain Scrabble dan melepak dengan rakan-rakannya. Selebihnya, dia bekerja sepenuh masa sebagai pengurus klinik kucing kandang. Tempat perlindungan tempat dia menjadi sukarelawan, Red Barn Farm Rescue, memang mempunyai tapak web, tetapi "terdapat banyak tempat perlindungan haiwan dan kumpulan penyelamat kucing di seluruh Amerika," katanya, dan walaupun kucing telah dimikrochip, itu tidak bermakna dia akan ditemui.

Pada tahun 2010, Lisa bertemu dengan seorang lelaki bernama Michael S. yang sedang dalam proses untuk keluar dari kawasan itu. Dia memberitahunya bahawa, semasa dia memandu pulang dengan membawa barang-barangnya, dia ternampak seekor kucing yang patah kaki. Dia tidak dapat mencapai kucing itu, tetapi dia memberhentikan traknya dan membiarkan haiwan itu keluar. Apabila dia pulang ke rumah, Lisa dapat menelefon, dan dia memberitahunya nama kucing itu—Rosa.

Michael S. menerima tawarannya untuk menjaga Rosa semasa dia berpindah lagi, dan persahabatan itu dimeteraikan.

“Ia merupakan satu pengalaman yang indah,” kata Lisa. "Dia datang dalam hidup saya, dan saya datang ke dalam hidupnya. Kami telah menjadikan kehidupan masing-masing lebih baik. Ia sangat menyeronokkan untuk membantu seseorang."

Ikatan antara Lisa dan Rosa sangat kuat sehingga, tahun lepas, Lisa pergi ke kolej di Illinois, di mana dia telah menjadi sukarelawan di tempat perlindungan dan acara pengangkatan. Rosa juga telah membuat perubahan kerjaya, berpindah untuk tinggal bersama Lisa di kampung halamannya.

Tetapi, di sebalik semua kebaikan yang dia lakukan, Lisa akan menjadi orang pertama yang mengakui bahawa hidupnya tidak mempunyai banyak perangkap biasa seorang pencinta kucing. Dia tahu caranya mengelilingi salon dandanan, tetapi dia tidak menghabiskan banyak masa di sana. Dia tidak pernah pergi ke pertunjukan kucing, dan dia tahu sangat sedikit tentang baka kucing. Dan dia mengatakan bahawa, yang paling penting, dia hanya suka berinteraksi dengan Rosa.

"Dia seorang peluk yang sebenar," katanya. “Dia suka gosok muka saya. Dia haiwan sosial, dan dia akan kekal dekat dengan awak."

Dia mengakui turut seronok bermain dengan Rosa, termasuk, sudah tentu, mengejarnya di sekitar rumah.

"Dia tidak kisah saya bermain dengannya," katanya. "Dia hanya gembira kerana saya ada."

Mengenai pertukaran nama? "Saya tidak tahu bagaimana untuk menjelaskannya. Dia anak perempuan saya, jadi dia baru menjadi Rosa, "katanya. “Tetapi saya tidak begitu teruja untuk berusia 40-an seperti ketika berusia 30-an. Saya berasa selesa dipanggil Rosa.”

Dengan masa depan Rosa yang tidak menentu, Rizzi sudah mula meneroka apa yang akan dia lakukan seterusnya.

"Saya sedang meninjau mungkin memasukkannya dalam pertunjukan kucing," katanya.

Dan sementara dia baru-baru ini diterima menyertai American Association of Cat Shows, Rosa tidak akan bertanding dalam rancangan tahun ini.

"Dia belum bersedia," kata Rizzi. "Tetapi jika mereka bertanya kepadanya, saya akan memberitahu mereka bahawa dia adalah baka tulen."

Kerana kadangkala, walaupun dengan masa depan Rosa yang tidak diketahui, Rizzi tahu siapa dia sepatutnya.

"Itulah yang sangat gila mengenainya," katanya. "Dia baru sahaja menjadi sebahagian daripada keluarga saya."

Keluarga itu tidak lama lagi akan menyambut Krismas bersama-sama dan menghabiskan Tahun Baru di Florida. Dan sementara Rosa dan keluarga baharunya membiasakan diri dengan rumah baharu yang berbeza, babak baharu dalam hidupnya masih terasa seperti di rumah sendiri.

"Kami bertemu antara satu sama lain dan kini dia sebahagian daripada keluarga kami," katanya.

Pada kali seterusnya anda melihat Rosa, dia mungkin berada di muka depan kalendar 2018 anda.

"Itu sangat bagus," kata Rizzi. "Dia Rosa saya."