Hanya untuk bersuka-ria

Kajian Buku: Untuk Cinta Anjing

Kajian Buku: Untuk Cinta Anjing

Pada bulan Ogos, kami kehilangan gembala Jerman berusia 11 tahun Alex (Alexandria) tiba-tiba ke kanser. Dan kemudian datang Untuk Cinta Anjing, sebuah catatan memoir oleh Elisabeth Rose (Harmony Books, $ 24), yang mengkaji ikatan emosi kita dengan haiwan peliharaan dan kehidupan rohani mereka.

Oh, betapa tepatnya pelayaran psiko yang kacau ini terbukti. Ia bertanya soalan yang sama yang saya bawa, ketika saya duduk bermata air mata di lantai Tacoma, Wash., Rumah sakit veterinar yang memegang Alex dan memberitahunya selamat jalan untuk kali terakhir.

Saya bertanya Tuhan soalan yang sama bahawa Rose, pada usia 12, ditujukan kepada imamnya, Rev. Van Dyke, bertahun-tahun yang lalu: "Adakah haiwan pergi ke syurga?" Van Dyke menjawab, "Tidak," berdasarkan kepercayaannya haiwan tidak mempunyai jiwa.

Ini meninggalkan anak lelaki yang mendalam dalam sinis terhadap gereja selama 9 tahun. Akhirnya, ketika dia mengambil kelas katekismus selama kuliahnya, Rose meminta Monsignor Kelly, "Adakah haiwan punya jiwa?" Dia menjawab, "Katolik percaya bahawa mereka melakukannya, ya."

Memoir ini mengetengahkan hubungan cinta pengarang dengan burung, kuda dan terutama, sebuah koloni sempadan bernama Kierney, yang dia dan bekas suaminya, Joe, yang diperoleh pada tahun 1989 sebagai anak anjing.

Ia kelihatan seperti perlawanan yang dibuat di syurga. Keupayaan Kierney yang sempurna untuk memahami arahan Rose dengan serta-merta, dengan cepat memujuk semua orang yang mengenali mereka.

"Batasan antara kata nama dan kata kerja mula berkilau dan hilang," tulis Rose. "Setiap perkataan merujuk kepada keseluruhan pengalaman, semua objek dan aktiviti saling berkaitan. Katakan 'dahaga,' dan saya bersumpah untuk 'air,' 'hidangan' dan 'minuman'

Penulis menyimpan rekod kata-kata Kierney yang tahu, yang berjumlah kira-kira 130. "Kawan-kawan, terkejut dengan bagaimana dia boleh dikatakan, sering berkata," Ia seperti hidup dengan simpanse! " Dia adalah 'aneh' dan 'orang aneh'. "

Sesiapa sahaja yang pernah memiliki collie sempadan tahu, ini bukan hanya satu baka yang berwarna-warni, tenaga bertenaga tinggi, tetapi juga seorang yang arif. Anjing itu bertumbuh dengan cabaran dan kebencian kebosanan.

Semasa zaman awal Kierney dipenuhi dengan panache dan genius mendesak, haiwan berbakat pada usia 2 mula jatuh sakit pada masa kejam dengan epilepsi. "Setiap hari saya bangun, saya tidak pasti apa yang saya dapat dengan Kierney," kata Rose. "Dia mempunyai hari-hari baik dan dia yang buruk, yang mempengaruhi perasaannya juga."

Rose diakui sebagai "buta" kepada beberapa kecenderungan tingkah laku Kierney selepas anjing itu didiagnosis dengan epilepsi, yang dicirikan oleh penulis sebagai "bom masa neuronik." Orang-orang muda yang "Terrible Twos" itu sudah biasa, sedang menyerang Rose, kerana "kawan baiknya dan mimpi terbaring" mengalami satu serangan epileptik yang mengerikan. Selepas 2 tahun, (1993) dia memutuskan untuk menghidupkan haiwan yang terkoyak itu, kerana kesihatannya terus merosot.

Kehilangan Kierney adalah traumatik. "Saya tidak lagi diri saya sendiri," katanya. "Saya tidak akan pernah lagi, saya adalah hutan yang dibersihkan dan dibahagikan, saya adalah blok bandar yang dibasuh kosong oleh banjir yang tidak akan diisi ulang Saya adalah Pompeii, dikebumikan, berjalan dengan nafas saya adalah dodo yang percaya, bodoh, 'kerana saya percaya bahawa jika ia masih hidup, ia tidak akan menyakiti saya. "

Untuk Rose, saga yang memanjangkan dramatis bahawa realiti kehidupan tidak datang dengan jaminan tidak berbahaya. Dan kadang-kadang ada yang rugi ... tidak peduli apa yang heroik itu. Selepas haiwan kesayangan dihilangkan, proses dan keputusan yang bersedih hati adalah satu keputusan yang sangat individu. Dinamik emosi yang berlaku kepada satu individu mungkin tidak untuk yang lain.

Tetapi dia tidak membuang banyak masa - kira-kira 3 bulan - mendapatkan kolie sempadan yang lain, Pip. Setahun kemudian, Casey, anda meneka, collie sempadan, menyertai rumah tangga. "Sebenarnya saya percaya bahawa Kierney boleh digantikan dengan penambahbaikan," katanya.

Dalam konteks ini, Rose memetik satu petikan daripada ahli sains Austria dan pemenang Hadiah Nobel Konrad Lorenz, "Anjing memang individu, personaliti dalam arti sebenarnya perkataan, dan saya sepatutnya menjadi yang terakhir untuk menafikan hakikat ini, tetapi mereka lebih jika satu sama lain daripada manusia, jika pada kematian seekor anjing, seseorang dengan segera mengamalkan seekor anak anjing dari baka yang sama, ia secara amnya akan mendapati bahawa ia mengisi semula ruang-ruang hati dan kehidupan seseorang yang meninggalkan seorang sahabat lama sepi. "

Menjelang tahun 1998, semasa dia memoir ini, Rose dan Joe bercerai. Apabila dia tidak dapat mengambil Pip, dia menghubungi organisasi menyelamat sempadan tempatan yang mendapati anjing itu rumah yang baik. Hari ini Casey, 7, adalah pusat kehidupan Rose dan anak perempuannya Delaney, tetapi warisan Kierney semakin besar.

Semasa temu bual telefon, Rose berkata, "Kierney bukan hanya cintaku, tetapi juga seorang guru. Pengalaman mengajar saya nilai ujian temperamen ketika memilih seekor anjing dan pentingnya memeriksa kepercayaan para peternak." Sehubungan itu, dia mengakui bahawa dia tidak mengambil nasihatnya sendiri sama ada dengan Kierney atau Pip berkenaan dengan penilaian yang membosankan. Dalam kes Casey dia melakukannya.

"Menjaga Kierney mengajar saya untuk mempunyai lebih banyak belas kasihan bagi mereka yang terlibat dalam bidang kebajikan haiwan dan kesihatan haiwan, serta bagi mereka yang terlibat dengan penyelenggaraan jangka panjang haiwan peliharaan yang sakit. Secara retrospeksi, saya terlalu mengorbankan rasa hormat ke Kierney dan saya tidak menimbang kos manusia pada diri saya dan mengenali masa saya hilang dengan Joe dan Delaney. "

Untuk Cinta Anjing adalah gabungan ketegangan dan keghairahan, ditegakkan dengan tegas kepada realiti. Ia mesti membaca untuk sesiapa sahaja yang pernah dimiliki oleh seekor anjing.

P.S .: Dan sekiranya anda tertanya-tanya, Rose telah menghubungi penternak Kierney dan pemilik sire untuk bertanya sama ada yang lain di dalam sampah mengecut epilepsi. Kedua-duanya bertahan, katanya, dan menafikan apa-apa kejadian penyakit itu.


Tonton video itu: Kisah Cinta Layla Majnun part1 - Fahruddin Faiz (Oktober 2021).